Kisah Nabi Nuh Di Dalam Tamadun Dunia

Kisah Nabi Nuh Di Dalam Tamadun Dunia

Peristiwa banjir besar dan penyelamat yang membina bahtera adalah kisah yang terkenal serta terdapat di seluruh dunia. Watak Nabi Nuh itu juga dinamakan dengan nama yang berlainan dan mengikut versi-versi jalan penceritaan yang telah menerima perubahan oleh generasi seterusnya.

Firman Allah yang bermaksud:

“(iaitu) keturunan dari orang-orang yang Kami bawa bersama-sama Nuh (di dalam bahtera). Sesungguhnya dia (Nuh) adalah hamba (Allah) yang banyak bersyukur.” (Surah al Isra’: 3)

Antara perkara menarik mengenai perkara ini:

1) Banyak tamadun besar di seluruh benua memiliki kisah dan lagenda mengenai peristiwa seorang manusia yang menerima arahan dari Tuhan untuk menyelamatkan seahagian manusia dan binatang daripada banjir besar itu kedalam bahteranya. Begitu juga terdapat di dalam kitab-kitab suci agama seperti dalam al Quran, Bible, Matsya Purana, Zend Avesta dan lain-lain.

2) Kebanyakkan kisah banjir besar ini dikatakan berlaku pada zaman awal manusia.

3) Hampir kesemua peristiwa banjir besar ini berlaku disebabkan hukuman Tuhan terhadap manusia yang merosakkan alam ini termasuk menentangNya.

4) Hampir kesemua kisah banjir besar ini menyatakan generasi manusia bermula sekali lagi buat kali kedua setelah anak-anak nabi Nuh berkembang ke seluruh dunia.

5) Tamadun Mesopotamia adalah sebuah tamadun terawal yang dekat dengan peristiwa banjir ini. Terdapat tiga versi kisah banjir ini dan tokohnya dinamakan Ziasudra, Atrahasis, dan Utnapishtim. Salah satunya ia membuktikan bahawa pada zaman tamadun awal ini adalah tamadun yang paling dekat dengan peristiwa banjir besar ini lalu ia membentukkan versi-versi tersendiri berdasarkan kisah yang dibawa oleh generasi turun termurun.

6) Kisah banjir besar di dalam al Quran dan Bible ini sering kali dipertikaikan oleh golongan ateis dan seumpamanya, walhal hakikatnya kisah banjir dahsyat ini terdapat di dalam hampir semua tamadun walaupun mereka memiliki versi-versi tersendiri disebabkan tokok tambah penceritaan tersebut. Ini menunjukkan bahawa kisah ini benar-benar terjadi disebabkan kesepakatan (mutawatir) terhadap peristiwa tersebut.

7) Faktor di atas berkait rapat dengan dakwaan semua agama besar (sebelum nabi Muhammad) merupakan berasal daripada wahyu Islam yang pernah sampai kepada mereka dan ajaran itu diubah sehingga mewujudkan agama-agama yang ada pada hari ini. Lalu kisahkisah ini juga turut menerima perubahan dan mewujudkan versi-versi yang pelbagai.

8) Al Quran adalah sumber yang memurnikan kembali kisah ini dari versi-versi lain.

Wallahua’lam

This post is available in: msMelayu

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Cancel reply

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

This post is available in: msMelayu